Arsip untuk ‘hidayah’ Kategori

Lika-liku (4)

Posted: 5 Desember 2011 in hidayah, Kisah
Tag:, , , ,

Hmm… agaknya ada sedikit kejadian menarik yg terlewat ketika Ahmad menghadiri daurah Syaikh yg dari Unaizah tsb di Ponpes DS Boyolali. Ketika itu, isu terorisme sedang gencar2nya digalakkan oleh AS dan sekutu2nya. Maklum, tragedi 11 September baru berselang beberapa bulan, karena daurah Syaikh tsb dilakukan pada th 2002. (lebih…)

Sebelum berangkat ke Madinah, Ahmad pernah ‘mampir’ selama sepuluh bulan (kurang beberapa hari) di sebuah kota kecil di Propinsi Al Qassim, Saudi Arabia. Kota itu namanya ‘Unaizah. Kota asal ulama legendaris Najed yang namanya tak asing di telinga kita… Ya, dari sanalah terlahir Asy Syaikh Al ‘Allaamah, Abdurrahman bin Naashir As Sa’di. Seorang mufassir nan faqieh yang karya-karyanya demikian terkenal. Di kota itu pula terlahir ulama besar lainnya yang notabene adalah murid beliau, yaitu Asy Syaikh Al ‘Allaamah, Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin, rahimahumullah jami’an. (lebih…)

Berbekal seminar di Mesjid Muniroh tadi, Ahmad semakin tertarik untuk mengikuti kajian-kajian yang mengacu ke manhaj Salaf. Pengajian favoritnya adalah di Mesjid Istiqomah Penumping, yang di antaranya diasuh oleh ustadz AM. Mengingat Solo adalah sarang berbagai aliran, dari yang ekstrim kiri hingga ekstrim kanan, wajar saja bila yang mengajarkan manhaj Salaf kadang mengadopsi pemikiran harakah dan semisalnya. Demikian pula orang yang besar di Solo seperti Ahmad. Ketika minat bacanya demikian besar terhadap buku-buku agama (yakni sekitar tahun 1995 kesini), ia tidak banyak mendapati buku-buku ‘salafi’, yang banyak beredar justeru buku-buku ‘haraki’. Sedikit demi sedikit ia pun terwarnai oleh buku-buku tersebut. Ia pun mulai membaca lebih jauh. Meski tidak menjadi haraki tulen, Ahmad tetap menaruh simpati kepada orang-orang haraki, terutama yang tetap mengacu kepada manhaj salaf dalam beberapa sisi, seperti akidah dan ibadah. (lebih…)

Dalam mukaddimah kitab Al Waabilus Shayyib, Imam Ibnul Qayyim mengulas tiga hal di atas dengan sangat mengagumkan… Beliau mengatakan bahwa kehidupan manusia berputar pada tiga poros: Syukur, Sabar, dan Istighfar. Seseorang takkan lepas dari salah satu dari tiga keadaan:

1-Ia mendapat curahan nikmat yang tak terhingga dari Allah, dan inilah mengharuskannya untuk bersyukur. Syukur memiliki tiga rukun, yang bila ketiganya diamalkan, berarti seorang hamba dianggap telah mewujudkan hakikat syukur tersebut, meski kuantitasnya masih jauh dari ‘cukup’. Ketiga rukun tersebut adalah: a- Mengakui dalam hati bahwa nikmat tersebut dari Allah. b-Mengucapkannya dengan lisan. c-Menggunakan kenikmatan tersebut untuk menggapai ridha Allah, karena Dia-lah yang memberikannya. (lebih…)

Adalah Ahmad (bukan nama sebenarnya), pemuda yang lahir dari sebuah keluarga menengah di Solo tiga puluh tahun silam. Sejak kecil ia dididik sebagaimana mayoritas anak-anak di masanya. Ia harus mengenyam pendidikan formal dengan ‘baik’, agar kelak memiliki ‘masa depan yang cerah’. Jenjang sekolah dasar ia selesaikan dari salah satu SD Islam yang masuk nominasi 10 besar di kotanya. Berbekal NEM yang cukup tinggi (45,24), ia melanjutkan studinya ke SMP Negeri 4 Solo, yang juga merupakan SMP favorit (rangking 4 se-Kotamadya) ketika itu.

Di SMP ini, dia benar-benar dididik menjadi orang Jawa asli, hingga cara menabuh gamelan pun harus dikuasainya. Ya… sebab jika tidak, nilai Kesenian Daerahnya akan merah; dan itu berarti ia tidak bisa naik kelas. (lebih…)