Archive for the ‘Kisah penuh Ibrah’ Category

Mukaddimah (bag. 1)

kisah para nabi

Ikhwati fillah, alangkah seringnya Al Qur’an bercerita tentang para Nabi dan umat yang terdahulu… saking seringnya, kisah mereka kadang terulang dalam beberapa versi, hingga hampir dua pertiga dari Al Qur’an sendiri adalah kisah.

Sungguh memprihatinkan pabila kita lebih suka membaca kisah-kisah fiktif yang tak lebih dari khayalan penulisnya, tapi lalai akan kisah para Nabi dan umat terdahulu yang sarat dengan hikmah dan pelajaran berharga. Apalagi bila Al Qur’an yang mengisahkan, pasti kisah tadi benar semuanya karena ia merupakan kalamullah yang tak mungkin mengandung kebatilan… bahkan lebih dari itu, Allah ‘azza wa jalla telah menyifatinya sebagai kisah terindah: (lebih…)

hassad-al-mujahidin-50

Ikhwati fillah, sebenarnya ada banyak tokoh yang terlewatkan saat kita berbicara tentang Islam di anak benua India. Salah satu dari sekian tokoh tersebut adalah Sultan Mahmud bin Sabaktekin Al Ghaznawi. Beliau termasuk penakluk hebat yang pasukan berkudanya berhasil mencapai India, dan menegakkan panji-panji Islam di sana. Konon luas wilayah yang berhasil ditundukkannya setara dengan jumlah seluruh penaklukkan yang terjadi di masa Amirul Mukminin Umar bin Khatthab ra.

Sederetan gelar disematkan kepadanya oleh Khalifah Abbasiyah kala itu: “Yaminud Daulah… Aminul Millah… Naashirul Haq… Nidhamuddien… dan Kahfud Daulah”. Sungguh, belum pernah sepanjang sejarah ada panglima yang menyandang gelar kehormatan demikian banyak, akan tetapi itulah tokoh kita kali ini, Sultan Mahmud bin Sabaktekin Al Ghaznawy, yang kemudian mendapat tiga gelar tambahan setelahnya, “Muhatthimus Shanam al Akbar” (Penghancur berhala terbesar), “Qaahirul Hind” (Penakluk India) dan (lebih…)

Semoga Ada Baiknya…

Posted: 15 Mei 2009 in Kisah penuh Ibrah
Tag:

Alkisah, di sebuah negeri antah berantah ada seorang wazir (perdana menteri) yang tiap kali mendengar musibah apa pun selalu mengatakan: “Semoga ada baiknya…”. Bila ada temannya kecelakaan dia hanya mengatakan: “Sabarlah, semoga musibah ini ada baiknya”, dan demikian pula bila diri atau keluarganya yang tertimpa musibah, ia mengatakan hal serupa.

Suatu ketika, Raja negeri tersebut terkena musibah yang mengakibatkan jarinya putus satu. Mendengar musibah tersebut, si Wazir datang menjenguk bos-nya. Lalu ia mengingatkan agar Sang Raja tidak usah kecil hati, dan menutupnya dengan kata-kata: “Semoga ada baiknya…”. Mendengar ucapan Wazirnya, Sang Raja kontan naik pitam dan menghardiknya: “Kurang ajar, bagaimana mungkin jariku yang putus kau anggap ada baiknya?!” lalu ia perintahkan para pengawal agar memenjarakan si Wazir sebagai hukuman atas kata-katanya tadi.

Wazir yang malang itu pun mendekam dalam penjara untuk beberapa lama. Hingga suatu ketika, Sang Raja pergi bersama beberapa orang pengawalnya untuk berburu di padang pasir. Saat mereka sedang istirahat, tiba-tiba ada segerombolan penyamun bersenjata lengkap yang mengepung mereka. Penyamun ini adalah orang-orang penyembah berhala yang meyakini bahwa untuk menghindari kutukan para berhala, mereka harus mempersembahkan sejumlah orang sebagai korban… dan tentunya orang-orang tersebut harus dibunuh, tapi dengan syarat ia harus sempurna fisiknya, alias tidak boleh cacat.

Maka Si Raja dan para pengawalnya terpaksa menyerah karena jumlah penyamun yang demikian banyak. Mereka pun akhirnya diperiksa satu persatu dan yang kedapatan sempurna fisiknya langsung ‘dieksekusi’ sebagai persembahan untuk para berhala… nah, setelah seluruh pengawalnya terbunuh, tinggallah Si Raja seorang diri yang cemas menanti nasibnya. Akankah ia harus mati di tangan mereka sebagaimana para pengawalnya…? Namun beruntung, sebab saat mereka memeriksanya ternyata ia tidak memenuhi syarat untuk dipersembahkan kepada para berhala… ya, sebab JARINYA PUTUS SATU!

Akhirnya mereka pergi meninggalkan Raja tersebut seorang diri. Alangkah girangnya Si Raja saat mengetahui dirinya tidak jadi dibunuh lantaran cacat pada jarinya. Ia pun segera kembali ke istana dan langsung teringat dengan kata-kata Wazirnya tempo dulu. Maka segera ia perintahkan para ajudan untuk membebaskannya dan membawanya kepadanya. Begitu Wazir tersebut menghadap Sang Raja, Raja segera menceritakan apa yang barusan dialaminya, dan mengakui kebenaran ucapan Si Wazir… lalu ia pun meminta ma’af telah memenjarakan dirinya waktu itu. Maka si Wazir mengatakan: “Ah, tidak apa-apa… semoga ada baiknya”. Raja pun heran…

“Lho, kalau musibah yang kualami memang ada baiknya bagiku karena telah menyelamatkan nyawaku di kemudian hari… namun apa baiknya kau masuk penjara selama ini?” tanyanya.

“Tentu saja ada, sebab jika Baginda tidak memenjarakanku waktu itu, pasti aku akan menyertai Baginda untuk berburu hingga aku pun pasti terbunuh bersama yang lainnya”. Jawab si Wazir.

Nah, pembaca yang budiman… ingatlah kisah ini tatkala Anda mendapat sesuatu yang tidak menyenangkan, sebab boleh jadi itu ada baiknya bagi Anda tapi Anda tidak tahu.

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ [البقرة/216]

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui (Al Baqarah: 216).

Kisah Nyata…

Posted: 13 Mei 2009 in Kisah penuh Ibrah
Tag:

Ruang Operasi

Oleh: Dr. Abdullah Al ‘Utsman

Sebelumnya, saya ingin bertanya:

Pernahkah Anda berfikir suatu hari untuk masuk Rumah Sakit dengan suka rela, lalu memperhatikan keadaan para pesakitan?

Pernahkah Anda masuk ke ruang operasi di saat-saat yang menegangkan?

Pernahkah Anda melewati saat-saat kritis di ruang ICU bersama seorang pasien yang sedang menanti ajal?

Pernahkah Anda mencoba tinggal seharian di ruang gawat darurat dan mobil ambulan untuk menyaksikan keajaiban takdir Allah atas hamba-Nya?

Kalau begitu, letakkan tangan Anda pada tangan kami dan mari kita selami ‘dunia’ yang penuh keajaiban tersebut… (lebih…)

paku

Konon Ahmad adalah bocah yang sulit diatur… sifatnya yang gampang marah dan keras kepala, menjadikannya sering bertengkar dan berkata kasar kepada orang lain.

Sutau ketika, ayahnya memanggilnya lalu memberikan sekantong paku kepadanya; “Nih, tiap kali kau bertengkar atau berkata kasar kepada siapa pun, tancapkan sebatang paku di pagar itu” kata ayahnya. (lebih…)

Pak Tua dan Kereta Api

Posted: 13 Mei 2009 in Kisah penuh Ibrah
Tag:

train

Pernahkah Anda mendengar cerita Pak Tua dan kereta api? Makna yang dikandung cerita ini demikian lekat dengan kehidupan kita sehari-hari, akan tetapi sering kali kita lalaikan begitu saja. Jika Anda belum pernah mendengarnya, maka inilah ceritanya…

(lebih…)